Proses Terjadinya Hujan

Diposting pada 7.513 views

Proses terjadinya hujan. Hujan merupakan peristiwa alami di bumi yang sudah tidak asing lagi buat manusia. Tetesan-tetesan air tersebut dapat menjadi sumber air yang sangat penting bagi seluruh makhluk hidup di dunia ini.

Lantas, pernahkah Anda memikirkan tentang proses terjadinya hujan tersebut, bagaimana awalnya, hingga timbul titik-titik air ke atas permukaan bumi?

Proses Terjadinya Hujan
Proses Terjadinya Hujan

Penasaran? Yuk simak ulasan lengkapnya.

Hujan dapat terjadi setelah melalui beberapa tahapan yang saling berkesinambungan. Untuk mengetahui proses terjadinya hujan secara lengkap, berikut ini step by step selengkapnya.

Proses Terjadinya Hujan

1. Proses Penguapan Akibat Sinar Matahari

Seperti yang telah kita ketahui bahwa matahari menjadi sumber energi utama di bumi. Planet yang bertugas sebagai pusat dari tata surya ini mampu menyinari seluruh area di bumi dengan kurun waktu tertentu.

Adanya proses penyinaran oleh matahari tersebut membuat perairan-perairan yang ada di bumi mengalami penguapan. Mulai dari sungai, danau, hingga hamparan air laut.

Selain wilayah perairan, panas matahari juga dapat menimbulkan proses penguapan pada tubuh manusia, hewan, serta tumbuhan. Karena seluruh makhluk hidup tersebut juga mengandung air di dalam tubuhnya.

2. Hasil Penguapan Air Berubah Menjadi Awan

Uap air yang berlimpah dari berbagai sumber air yang terpapar sinar matahari tersebut akan terangkat hingga ke udara. Semakin tinggi jarak ketinggian dari bumi, maka suhu udara di area tersebut akan semakin rendah atau dingin.

Tidak hanya air-air yang ada di bumi, asap industri dan kendaraan bermotor juga dapat terangkat ke udara dan berkumpul dengan hasil penguapan yang lain.

Jadi kumpulan uap air yang terangkat ke udara dan mencapai pada area yang memiliki suhu rendah tersebut akan berubah menjadi sebuah gumpalan uap air yang sering kita sebut dengan awan.

Baca Juga  Pengertian Evolusi Secara Biogeografi, Berikut Buktinya

3. Awan Membesar dengan Bantuan Angin

Dengan adanya bantuan angin, maka awan-awan yang mulanya berukuran kecil tersebut, lama-lama akan bergabung dengan awan-awan lain sehingga berubah menjadi ukuran yang lebih besar.

Ketika awan memiliki ukuran yang bertambah besar, maka warnanya akan berubah menjadi semakin gelap sehingga dari bawah akan nampak berwarna kelabu. Awan berwarna kelabu tersebut yang kita sebut dengan mendung.

4. Turunnya Air Hujan

Setelah awan terus bergerak mengikuti arah tiupan angin menuju ke area yang lebih dingin, awan tersebut akan berukuran lebih besar karena semakin banyak uap air yang tergabung.

Namun, awan tersebut memiliki daya tampung maksimal. Sehingga ketika mencapai ukuran maksimal dan memiliki massa yang semakin berat, awan tersebut akan luruh dan jatuh ke bumi dengan bentuk tetesan-tetesan air atau kita sebut dengan air hujan.

5. Air Hujan Terserap ke Dalam Tanah dan Kembali ke Sumber Perairan

Setelah hujan turun, maka air-air tersebut akan terserap ke dalam lapisan tanah. Kemudian resapan air hujan tersebut akan kembali ke berbagai sumber air yang ada di sekitarnya.

Sehingga sebagian dari air hujan yang terserap ke dalam tanah tersebut akan kembali mengalami proses terjadinya hujan dan terus berputar sepanjang waktu, selama musim hujan.

Jadi, dapat kita simpulkan bahwa proses terjadinya hujan merupakan peristiwa yang saling berkesinambungan yang terus berputar, dan tidak dapat dipisahkan antara peristiwa satu dengan lainnya.

Istilah-istilah dalam Proses Terjadinya Hujan

1. Evaporasi (Penguapan)

Evaporasi adalah terjadinya perubahan zat cair menjadi gas yang menjadi proses awal dalam tahapan terjadinya hujan. Perairan yang menguap dan menjadi awan tersebut akibat adanya paparan sinar matahari.

Baca Juga  Mengenal Lebih Dalam Tentang Berbagai Organ Pada Tumbuhan

2. Kondensasi

Kondensasi merupakan proses perubahan hasil penguapan menjadi titik-titik air ketika mencapai suhu dingin pada wilayah tempat tertentu.

3. Infiltrasi

Infiltrasi merupakan proses penyerapan air hujan ke dalam tanah.

4. Presipitasi

Presipitasi yaitu jatuhnya air hujan yang berawal dari gumpalan awan yang semakin membesar dan berwarna gelap. Sebagian besar presipitasi berwujud cair, tetapi ada juga yang berbentuk hujan es, salju, kabut menetes (frog drip), dan graupel.

5. Transpirasi

Transpirasi merupakan proses penguapan yang terjadi pada tumbuh-tumbuhan.

6. Arus Bawah Permukaan

Seperti yang telah kami singgung pada proses terjadinya hujan di atas, turunnya air hujan ke permukaan bumi akan terserap kembali ke dalam tanah, hingga kembali ke perairan laut, sungai, dan danau.

7. Limpasan

Selain mengalir melalui bawah tanah, air huja yang berada di permukaan tanah juga dapat kembali ke sungai hingga akhirnya kembali lagi ke lautan.

Demikian penjelasan yang dapat kami bagikan mengenai proses terjadinya hujan. Semoga dapat menjadi bahan referensi yang bermanfaat.

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *